Kenapa HTTPS Penting untuk Hasil SEO

Kenapa HTTPS Penting untuk Hasil SEO 

Kenapa HTTPS Penting untuk Hasil SEO

Mungkin sulit untuk menguraikan sikap aktual Google tentang HTTPS akhir-akhir ini.

Saat Google pertama kali diumumkan secara resmiHTTPS sebagai sinyal peringkat pada tahun 2014, mereka menyebutnya sebagai sinyal "ringan". Google sendiri Gary Illyes akan terus menyebutnya sebagai faktor peringkat "tiebreak" beberapa bulan kemudian, meyakinkan kami bahwa "jika kamu tidak melakukannya, itu baik-baik saja."

Data menunjukkan bahwa itu benar, menunjukkan bahwa itu membantu tetapi tidak harus esensial. Studi korelasi peringkat 2015 Mozmenemukan bahwa pada saat itu, bahkan apakah sebuah situs web yang dipasang Google Analytics memiliki korelasi dengan peringkat atau tidak dibandingkan dengan HTTPS / SSL. Lagi di tahun 2016, sebuah studi Backlinko dari 1 juta SERP menunjukkan korelasi sedang.

Dua tahun kemudian, apakah itu menjadi game-changer ranking yang tepat?

Google sangat tertutup pada faktor peringkat resmi bahwa apa pun yang mereka konfirmasi sebagai salah satu harus diambil pada nilai nominal. Tetapi seberapa besar hal itu akan memengaruhi peringkat Anda sendiri tergantung pada begitu banyak faktor lain sehingga sulit untuk mengukur dampak langsungnya.

Tetapi Google tetap berkomitmen pada inisiatif "HTTPS Everywhere", bahkan mengidentifikasi semua situs yang tidak aman seperti di Chrome mulai bulan ini.. Komitmen yang meningkat ini untuk memprioritaskan situs aman pasti tidak akan berhenti pada fitur Chrome - tidakkah para pencari akan merasa aneh jika Google "merekomendasikan" situs dalam pencarian hanya untuk mengidentifikasi lingkungan yang berpotensi tidak aman saat klik-tayang?

Jadi kami mengunjungi para ahli dan meminta mereka untuk menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi dengan HTTPS sebagai faktor peringkat dan mengapa ya, Anda harus mendapatkan sertifikat SSL untuk situs web Anda .

Inilah yang mereka katakan.

Andy Crestodina, CMO dari Orbit Media Studios

Google adalah perusahaan data, jadi keamanan adalah ancaman terpenting mereka. Pelanggaran, peretasan, insiden - ini bisa menelan biaya miliaran dalam satu hari di pasar saham. Itu juga bisa mengikis kepercayaan dan melemahkan kasus mereka di pengadilan Eropa.

Hanya menciptakan persepsi bahwa mereka sangat peduli tentang keamanan menanamkan rasa percaya. Kepercayaan adalah dasar untuk merek mereka.

Masuk akal bahwa situs dengan HTTPS / SSL juga merupakan situs web berperingkat tinggi. Situs tanpa SSL lebih cenderung menjadi situs yang lebih kecil dengan anggaran yang lebih kecil, tim yang lebih kecil, halaman yang lebih sedikit, konten yang lebih sedikit dan pemasaran yang lebih lemah secara umum. Jika Anda mencoba menghemat $ 100 / tahun pada sertifikat digital, Anda mungkin tidak terlalu serius tentang hal-hal lain, termasuk SEO!

Browser sering memperingatkan pengunjung bahwa situs web tidak aman. Terkadang, peringatan ini sangat mengkhawatirkan! Ini adalah perubahan dramatis dalam pengalaman bagi para pengunjung, membuat mereka tidak mungkin mengunjungi situs sama sekali.

Setahun dari sekarang, saya tidak berpikir kita akan menemukan bukti bahwa itu menjadi faktor peringkat yang kuat , tapi saya pikir akan ada lebih banyak bukti korelasi.

Itai Sadan, CEO of Duda

HTTPS lebih penting dari sebelumnya dan kemungkinan besar akan menjadi faktor peringkat yang signifikan, dengan cara berbicara, selama sekitar satu tahun ke depan.

HTTPS adalah versi HTTP yang lebih aman yang dilihat oleh sebagian besar pemain industri penting untuk pengembangan dan peningkatan web yang berkelanjutan. Jika Anda dapat membuat semua orang beralih ke HTTPS, Anda dapat mengurangi masalah keamanan lama pada situs web dan memberikan pengalaman penelusuran web keseluruhan yang lebih baik.

Juga, selama ada situs web yang tidak terenkripsi di luar sana, akan ada orang yang mau mengeksploitasi kelemahan keamanan mereka. Sebagian besar pengguna mengetahui hal ini dan lebih cenderung menghindari situs web tidak aman saat ini.

Inisiatif "HTTPS Everywhere" Google menciptakan pengalaman penelusuran yang benar-benar lebih baik bagi para pencari, dan pada akhirnya, itulah yang diinginkan Google. Mereka perlu membuat pencari senang dengan apa yang mereka lihat di halaman hasil mesin pencari, dan situs web tidak aman biasanya merupakan pemandangan yang tidak disukai.

Saat ini, tampaknya ada pendekatan wortel-and-stick untuk mendapatkan pengembang web dan pemilik situs.

Misalnya, untuk mengaktifkan fungsionalitas aplikasi web progresif, Anda memerlukan HTTPS. Sebagian besar pengembang web dan pemilik situs web menginginkan teknologi yang paling mutakhir, sehingga merupakan insentif yang cukup baik untuk mendorong adopsi HTTPS.

Tetapi Google juga menjadikan SSL sebagai faktor peringkat, dan tidak mengherankan jika, seperti pada Mobilegeddon, Google tiba-tiba mengubah algoritme mereka untuk membuat SSL pada dasarnya wajib. Anda mungkin tidak mendapatkan dorongan untuk memiliki sertifikat SSL, tetapi Anda bisa kehilangan tempat teratas di halaman hasil mesin pencari tanpa itu.

Pengunjung situs web mengharapkan lebih banyak fungsi daripada sebelumnya, dan banyak teknologi terbaru dan terhebat membutuhkan HTTPS untuk diaktifkan. Misalnya, dengan aplikasi web progresif, Anda mendapatkan banyak peluang baru yang menarik untuk terlibat dengan pengunjung situs, seperti kemampuan untuk menjelajahi situs web saat offline atau meluncurkan situs dari layar beranda seperti aplikasi asli - tetapi keduanya membutuhkan HTTPS .

Bill Widmer, Pemasaran Konten, dan Konsultan SEO

Sekarang, dengan perusahaan besar seperti Facebook di air panas untuk masalah data pribadi dan Eropa merilis undang-undang PDB, orang menjadi lebih peduli dengan di mana mereka memasukkan informasi.

Orang-orang peduli dengan keamanan, dan itulah sebabnya Anda membutuhkan SSL. Saya pikir ini lebih visual dari apa pun. Orang-orang suka melihat kunci hijau dan kata "Aman" di browser web mereka karena memberi mereka ketenangan pikiran.

Jujur, kebanyakan enkripsi tidak yang jauh lebih baik daripada situs non-dienkripsi. Karyawan Google cerdas - mereka tahu itu. Tetapi mereka juga tahu SSL adalah yang diinginkan orang, jadi meskipun itu hanya simbol yang terlihat, mereka akan dengan senang hati menegakkannya untuk menjaga kepercayaan pengguna mereka.

SSL telah dan akan selalu menjadi faktor peringkat (sedikit). Tujuan utama Google adalah untuk menunjukkan hasil terbaik mutlak untuk permintaan pencarian yang diberikan. Sebagian dari itu berarti menunjukkan kepada pengguna mereka situs yang aman, sehingga mereka tidak perlu khawatir informasi pribadi mereka dicuri.

Google juga baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka hanya berusaha menampilkan "situs aman." Bahkan, browser mereka (Chrome) perlahan-lahan melepaskan peringatan "Tidak aman" di semua situs yang memiliki bidang input (seperti formulir kontak, buletin email, atau produk yang dijual). Ini selanjutnya menghukum situs tanpa SSL.

Sangat mungkin Google hanya akan menampilkan situs terenkripsi dalam waktu dekat. Bagaimanapun, ini adalah pengalaman pengguna yang lebih baik, dan itulah yang Google cari.

Mordy Oberstein, Manajer Pemasaran Rank Ranger

Di dunia di mana keamanan situs, atau kekurangannya, akan dibawa ke garis depan kesadaran pengguna, saya berani mengatakan bahwa HTTPS mungkin memiliki dampak yang lebih signifikan pada tingkat bouncing daripada sebagai faktor dalam dirinya sendiri. Jika pengguna ingin berinteraksi dengan situs hingga tingkat kerahasiaan data tertentu, membuat Chrome memberi label laman sebagai tidak aman pasti akan menyebabkan situs semacam itu melihat kenaikan rasio pentalan mereka. Di era pembelajaran mesin, khususnya RankBrain, peningkatan rasio pentalan akan mengomunikasikan ketidakkaitan situs dengan mesin pencari.

Tentu saja, semua ini harus dibicarakan dengan cara yang sangat bernuansa. Untuk mengatakan bahwa HTTPS adalah atau tidak atau akan atau tidak akan menjadi faktor peringkat yang signifikan (baik secara langsung atau bahkan tidak langsung) adalah masalah spesifik situs. Artinya, bahkan dalam relung di mana HTTPS mungkin akan semakin penting (yaitu, keuangan, dll.), Dampak aktualnya bergantung pada jenis situs dan jenis pengguna yang berlaku untuknya.

Artinya, jika kami mengandaikan bahwa pelabelan keamanan situs Chrome akan berdampak pada tingkat pentalan secara negatif, kami harus mempertimbangkan di mana hal ini paling mungkin terjadi. Apa jenis informasi pribadi yang berkaitan dengan situs? Bagaimana web memahami pemirsa situs? Saya berani mengatakan bahwa pengguna yang tidak berpengalaman atau tidak cerdas akan menolak label tidak aman apa pun kondisinya.

Sebagai contoh, apakah orang-orang cenderung meninggalkan ESPN (yang saat ini bukan HTTPS) dan akun sepakbola fantasi mereka karena meninggalkan halaman perbankan online yang juga muncul sebagai “Tidak aman”?

Ada potensi untuk lingkungan yang sangat beracun karena lebih banyak contoh berbagi data yang tidak pantas membuat jalan mereka ke mata publik. Hubungan antara personalisasi dan penggunaan web, khususnya penerangan keduanya terkait persepsi publik, telah menciptakan permintaan pasar baru untuk keamanan web. Sebagai pengguna, terutama pengguna yang tidak memiliki latar belakang teknis, menyadari bahwa mereka sedang ditargetkan dengan konten web yang dipersonalisasi, cara keamanan web ditangani perlu berubah sesuai dengan itu.

Saya tidak berpikir ini adalah salah satu kasus di mana ada motif tersembunyi yang cukup besar. Saya pikir secara optik, mendorong HTTPS terlihat sangat bagus untuk Google. Perlu diingat, keinginan Google untuk dilihat sebagai sumber konten yang sehat semakin meningkat. Keberhasilan pencarian suara Google, dan kemampuannya untuk membuat pengguna nyaman dengan "satu jawaban yang benar" sepenuhnya tergantung pada optik ini.

Jika Google dilihat sebagai "tidak aman," banyak dari aspirasi yang paling muluk-muluk akan dipertanyakan. Menyelaraskan dengan dorongan ke arah HTTPS hanya akan meningkatkan citra "aman" -nya. Dengan kata lain, menawarkan pelabelan keamanan situs kepada pengguna menumbuhkan asosiasi mesin pencari yang memiliki perhatian terbaik pada penggunanya, dan dibangun di atas informasi "keselamatan". Yang dapat membantu mengurangi ketakutan, "Apakah perangkat ini akan merekam semuanya Saya katakan, dan apakah Google akan membagikannya kepada semua orang? "

Jika pengguna tampaknya tidak peduli, dan jika pelabelan "Tidak aman" tidak menyebabkan lonjakan tingkat banyak situs, maka tidak ada alasan untuk melakukan penyesuaian "pada SERP".

Georgi Todorov, Pendiri DigitalNovas

Ecommerce, perbankan online, manajemen bisnis online - ini hanya beberapa area yang telah tumbuh dalam popularitas selama beberapa tahun terakhir, dan kami terus menggunakan web untuk semakin banyak hal. Karena wifi ada di mana-mana akhir-akhir ini, data yang kami selaraskan di ponsel, laptop, tablet, dan desktop sepertinya ada di mana-mana. Dalam perangkat kami, kami memiliki informasi kartu kredit, info perbankan online, informasi pribadi (alamat, nomor telepon, nomor jaminan sosial, dll.), Dan semua ini dapat disalahgunakan di, atau dicegat dari, situs web yang tidak gunakan HTTPS.

HTTPS dan SSL memastikan bahwa kami dapat menggunakan data pada situs web yang diinginkan dengan aman melalui koneksi apa pun, tanpa memaparkan "percakapan" kami dengan situs web tersebut dengan ancaman dari luar.

Seperti halnya segala sesuatu yang berkaitan dengan Google, kita hanya harus menunggu dan melihat seberapa besar perubahan signifikan pada HTTPS / SSL sebagai faktor peringkat dari label "Tidak aman" yang baru.

Google sedang mencari cara untuk membuat "web yang sepenuhnya aman," tetapi mereka masih memiliki cara untuk melakukannya. Dengan skandal privasi data baru-baru ini yang mencakup tokoh terkemuka seperti Facebook, fokusnya bahkan lebih kencang pada keamanan data dan privasi yang merupakan sesuatu yang HTTPS / SSL cakup dengan sangat baik.

Label "Tidak aman" di bilah alamat bukanlah hal baru. Jenis peringatan ini sudah ada untuk situs web HTTP yang memiliki formulir web. Namun, ini adalah pukulan yang cukup besar yang akan berdampak pada tingkat klik-tayang dari banyak situs web terutama karena rasa hormat orang terhadap peringatan Google. Selain itu, tampaknya nilai peringkat HTTPS akan tetap sama sehingga tujuan akhir untuk Google di sini mungkin hanya untuk meningkatkan kesadaran dengan pengguna tentang situs web HTTP dan data mereka berada dalam risiko.

Bagian lain dari teka-teki pastinya adalah kecepatan situs web. Situs web modern, ketika diakses melalui browser utama (Chrome, Mozilla, dll.) Berkinerja lebih baik karena kecepatan koneksi yang disediakan protokol ini. Google selalu menjadi penganjur situs web yang berkinerja baik, jadi ini sangat sesuai dengan filosofi mereka secara keseluruhan.

Google telah mendukung HTTPS selama bertahun-tahun sekarang dan bahkan memberi insentif pada situs web untuk beralih dengan mengklaim bahwa HTTPS adalah faktor peringkat. Namun, memiliki situs web dengan HTTPS belum memengaruhi SERP atau KPI secara signifikan hingga sekarang.

Kita juga perlu melihat di luar algoritma. Bahkan jika mereka tidak menambahkan nilai peringkat lebih ke SSL sebagai faktor, pengguna akhir yang mendarat di situs web non-SSL dan melihat peringatan itu mungkin semakin berusaha untuk menjauhkan diri dari situs web tersebut, dan Anda lebih percaya bahwa ini akan berdampak pada peringkat peringkat situs web ini.

0 Response to "Kenapa HTTPS Penting untuk Hasil SEO "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Bawah Artikel